PAI Bakal Masuk UN 2008 !!

Juli 7, 2007 at 10:17 am 39 komentar

PAI Perlu Dimasukkan UN

BANDUNG, (PR).-
Ketua MPR RI, Dr. H. Hidayat Nurwahid, mendesak Depdiknas untuk memasukkan mata pelajaran pendidikan agama Islam (PAI) dalam ujian nasional (UN) tahun depan. Diharapkan, masuknya PAI dalam UN bisa memperbaiki akhlak generasi muda, sekaligus menempatkan PAI dalam mata pelajaran strategis.

“Ketika pengumuman kelulusan UN banyak siswa yang melakukan corat-coret di baju bahkan rambutnya. Hal itu menandakan bukan keberhasilan pendidikan melainkan kegagalan sekolah dalam membentuk perilaku siswa,” kata Hidayat di Pontren Al Basyariyah, Cigondewah, Marga Asih, Kab. Bandung, baru-baru ini.

Hidayat yang berbicara dalam temu alumi Ikatan Alumni Pesantren Modern (Ika PPM) Gontor lebih jauh mengatakan, dari hasil survei Ikatan Dokter Indonesia (IDI), ternyata 94 persen masyarakat mengalami penyakit kejiwaan. “Tarafnya bisa ringan sampai berat. Laporan IDI bukan main-main karena disampaikan di hadapan presiden,” ucapnya.

Pendidikan pondok pesantren, menurut Hidayat, bisa menjadi alternatif agar generasi muda Indonesia tidak menjadi generasi yang jatuh dalam krisis moral. “Saat ini jumlah pesantren di seluruh Indonesia sekitar 17.000 buah sehingga kalau satu pesantren memiliki 1.000 santri terdapat 17 juta santri,” katanya.

Sampai sekarang belum terdengar adanya santri yang melakukan corat-coret setelah lulus UN atau tawuran antarpesantren. “Ini menandakan, dengan penanaman PAI yang baik dalam kehidupan akan membuat para santri bertingkah Islami. Seharusnya PAI juga bisa diterapkan di sekolah-sekolah layaknya pesantren,” katanya.

Selain perlunya PAI masuk dalam UN, Hidayat juga menyoroti minimnya pemberian bekal dari sekolah menengah kepada para siswa yang tidak melanjutkan pendidikan. “Pola pendidikan sekarang semuanya diarahkan ke perguruan tinggi, padahal lulusan SMA/MA/SMK yang melanjutkan ke perguruan tinggi hanya 7 persen. Ke mana sisanya yang 93 persen?” katanya.

Tanpa bekal keterampilan dan cara hidup bermasyarakat, menurut Hidayat, lulusan sekolah menengah tidak bisa berbuat banyak. “Pesantren selain memberikan bekal ilmu juga memberikan bekal agar santri dapat hidup di tengah-tengah masyarakat,” katanya. (A-71)***

Dikutip dari Pikiran Rakyat edisi 7 Juli 2007

Entry filed under: Artikel. Tags: .

KBK…>>(Kuda – Burung – Kurakura) IQ versus EQ

39 Komentar Add your own

  • 1. yo3d  |  Juli 7, 2007 pukul 2:19 pm

    Katanya UN taun depan gak ada??
    Kok mlh dtmbah ama agama sih??
    Yang Non-Islam gimana dong…?

    Balas
  • 2. yo3d  |  Juli 7, 2007 pukul 2:21 pm

    Katanya UN taun depan gak ada??
    Kok mlh dtmbah ama agama sih??
    Yang Non-Islam gimana dong?

    Balas
  • 3. wEeeeeweee  |  Agustus 11, 2007 pukul 9:27 am

    katanya UN sma 2008 tambahannya fisika, bukan agama??

    Balas
  • 4. bones  |  Agustus 24, 2007 pukul 11:58 am

    UN 2008 akan ditambah menjadi 6 mata pelajaran baik IPA maupun IPS.

    Balas
  • 5. maun DTMUI  |  September 3, 2007 pukul 2:04 pm

    Pemerintah nih sekarang malah jadi sotoy deh!!!!
    Ngapain sih nambah2in hal2 yang gak penting kayak gt,Larangan dari sekolah aja gak mempan apalagi dengan di tambahin PAI,
    Pikir diong pake otak!!!!
    Bagaimana nasib kawan2 kita yang di NTT pada tahun 2007 kurang dari 25% yang lulus.
    Saya sih usul, sebaiknya di bikin silabus yang benar2 persis agar banyak siswa yang lolos,
    mengenai masalah corat coret,pihaknya sekolahnya dong yangdibuat lebih ketat lagi melarang siswanya,buktinya di SMAN 47 Jakarta gak ada tuh acara coret2,alasannya ya karena pihak sekolah sangat melarang prosesi itu,dan para siswa jadi takut akan hukumannya!!!
    Tolong usul saya ini dipertimbangkan!!!

    Balas
  • 6. noooname !  |  September 9, 2007 pukul 10:06 am

    tamba agama?
    kaynya g efektif deh ..
    indonesia kan punya dasar negara.
    kemanusiaan yang adil dan beradab.
    kalo gitu namanya mah mengesampingkan yang lainn.
    klo indonesia uda ganti jadi hukum syara’ si gpapa..
    tapi, mu tnya de, UN taun ini jadi dtamba IPA kan yk?

    Balas
  • 7. ndyza  |  September 27, 2007 pukul 1:33 pm

    yang ad kepalakuu mau oecah..
    UN tahun depan tambah banyak.
    jadi 6 matpel..
    yang ad nati giliran gak lulus tmen2 pada frustasi…

    Balas
  • 8. ndyza  |  September 27, 2007 pukul 1:38 pm

    kenapasiih..Un mesti namabah..
    yang ad aku yang mewakili anak2 kelas 12..
    pussiiingg..
    mana materi kelas 3 juga masih banyak belum kami selesaikan matpelnyaa..
    serasa beban dipundak kami semakin bertambah..belum lagi dengan rasa cemas dan takut akan ketidak lulusan un nanti…
    jadi,,gimana dong???…
    kamii yang ada nanti bukannya bisa menghasilkan dan mendapatkan nilai yang bagus…melainkan mungkin sudah banyak yang antri di rumah sakit jiwa…karena frustasi…
    tak bisakah kami merasakan kenyamanan sedikitpun untuk menghadapi Un??…

    Balas
  • 9. ndyza  |  September 27, 2007 pukul 1:48 pm

    saya rasa dengan menambah agama dalam ujian tidak menjamin moral seseorang atau akhlak seseorang akan bagus…
    secara,,kalau kita pikir jika agam kita masukkan dalam ujian ibaratnya hanya seperti buku yang hanya dibaca tanpa arti..
    kita tahu sekrang kebanyakan dari remaja seperti kami suka membaca tapi tak meresapi maknanya
    toohh..buat apa agama dimasukkan dalam ujian tapi sesungguhnya tidak diterapkkan..
    saya pikir agama hanya cocock masuk di ujian praktik saja..
    dengan ujian praktik tentunya amal pelajaran yang kami peroleh selama kami belajar akan lebih jelas dan dapat dinilai baik secara akhlak maupun moral seseorang…
    dibandingkan dengan ujian tertulis..yang hanya membuang2 tinta pulpen dan kertas saja…
    setidak kta dapat membantu gl9obal warming dalam hal penggunaa kertas…
    bukan begitu???

    Balas
  • 10. nofri pedi  |  Oktober 17, 2007 pukul 1:09 am

    saya setuju dgn pendapat ndyza,walaupun pai dimasukan kedalam un gak bakal menjamin moral bangsa ne akn bertambah baek..moral bangsa ne akn baek pabila ada kesadaran dari tiap individunya..bukan dgn dimasuk in pai ke dlm un…bukti yang kuat kita tiap taon melaksanakan puasa yang melatih kita ntuk menahan,dan setelah puasa berakhir moral bangsa ne kembali ke awal ya gak bro….
    perubahan polah prilaku ntu gak bisa ditentuin ma org laen tanpa da kesadaran pribadi nya….Allah za gak bisa merubah nasib sesorg…palagi manusia ma manusia……

    Balas
  • 11. dede  |  November 4, 2007 pukul 2:14 pm

    pemerimtah tuh ska sok2an bgt c?????
    mangnya dy pqr semua org indonesia pnter2 apa?????
    pke mw nmbh2 pel yg d uN kn sgala lg..dah gtu stndard klu2sanny jg mkin tinggi ajah…

    cba dech klo mreka yang ada d posi2 kita skarang…
    dLu c enk cma ebtanas ajah…jd mreka g ngrasain sshnya jd kita..

    dah gtu sstem pndi2kannya jg brubh2 truz…jgn sok2an ngktin sstm penddikan di luar dunk,!!!!!!!!

    Balas
  • 12. Michae  |  November 8, 2007 pukul 5:28 pm

    udh tw bnyk yg gagal,msh z diadain UN..
    hrsnya pmrnth bs brcrmn donk dr pnglmana!
    smakin bnyk yg g lulus so pzt mkin bnyk pngangguran!
    mndingan balik lg z deh k sistem Ebtanas yg g prlu pk stnadr nilai

    Balas
  • 13. ifath  |  November 23, 2007 pukul 9:11 am

    Kalau UN di tambah PAI sih ga masalah biar akhlak generasi mudanya bisa lebih baik.Tapi kan UN 2008 sudah diresmikan yaitu Matematika,B.Indo,B.Ingg dan 3 mata pelajaran jurusan….Gimana kalau UN PAI dimulai tahun 2009???

    Balas
  • 14. erni  |  November 23, 2007 pukul 9:17 am

    sebenernya sih ga setuju klo UN ditambah 3 mata pelajaran jurusan.Tapi saya sgt setuju klo PAI dmasukkan ke dlm UN. Supaya prilaku generasi muda sekarang& yang akan datang menjadi lebih baik….iya toh???????????

    Balas
  • 15. inerzshia  |  November 28, 2007 pukul 4:32 pm

    YuPze!! sbg pljr yg bae n bnar kaya w,, w stuju2 aza tuch UN PAI diadain. sal, yg 6 mapel tuch diilangin aza. sssssooooooooww, qta UN cuman PAI duanx. hehehehehehe… s7??????

    Balas
  • 16. SITI NURUL FAIZAH  |  Desember 19, 2007 pukul 10:34 am

    KLU UAN DIMBH AGAMA SIH OK’AJA TP KLU 6 MAPEL CAPE DEH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Balas
  • 17. SMANSAGRA MISZ UTEX  |  Desember 19, 2007 pukul 10:39 am

    wah setuju bgt klo tambah agama.kan kita bisa jadi pemimpin agama yang tangguh??????????

    Balas
  • 18. SMANSAGRA MISZ UTEX  |  Desember 19, 2007 pukul 11:15 am

    KITA perlu ngedukung klo pai mo dmasukin un KENAPA?????????
    BIAR ORANG INDONESIA TU TAU AGAMA SO ga’pada korup

    Balas
  • 19. PelajarSMA  |  Desember 29, 2007 pukul 2:45 pm

    Pai??? halah…persetan…
    ngapain dimasukin… lu ud dpt pelajaran agama dr ortu lu… goblok… ngapain..g guna.. mau makin mundur ni bangsa…???

    Balas
  • 20. Krido  |  Januari 10, 2008 pukul 11:53 am

    katanya…UN Tahun depan gak ada ….tp ditambah agama islam ,,,,,,,,gimana nih kok plin-plan sih pemerintah INA,,,,,,,,,,,,,,kasihan juga yng Non-islam masa dipaksa,,,,Di USA aja yng notabenenya negara maju,,,,agama tidak boleh diujikan ,,,,karena itu khan adlh kepercayaan seseorang aja,,,gimana sih?

    Balas
  • 21. she  |  Januari 25, 2008 pukul 7:53 pm

    Hah??
    Ditambah agama?? Ga mikir bgt seh!!!
    Cba gw tanya, apa pemerintah jg bs ngapalin segtu bnyk???Hah???????
    Kalo pgn bkin bgs Indo tmbh pinter, ga gt caranya..
    Jgn scra serentak ditambahin mcm2, soalnya bkin murid tmbh keblinger.. Ntar yg ada malah bukannnya tmbh pinter, malah tmbh bnyk yg ga lulus, trus makin bnyk deh org Indo yg bodo..
    Harusnya ditambahinnya tu satu2..Biar anak jg ga kaget..
    Udah ckup keblinger ditambah Fis, Kim, Bio jg!!!

    Balas
  • 22. Rayna  |  Januari 25, 2008 pukul 10:32 pm

    ga setuju banget…sekarang aja ditambah mata pelajaran uan jadi 6 juga ga setuju…emang taun kita jadi anak buat dicoba coba..??kan enggaaa…udah aja,,sebenernya ga usah banyak2,,yang penting2 aja,,b.inggris,,b.indonesia,,matematika..daripada banyak2 juga ntar ga guna,,bakal lupa lagi..orang sekarang aja banyak banget anak sma yang gatau sebelah kanada apa…iya ga siiii???hmmm…jadi buat apa uan ditambah lagiii….ga penting pisan!!!!

    Balas
  • 23. rizky  |  Februari 19, 2008 pukul 3:51 pm

    3mata plajaran aj bnyk yg gak lu2s….
    apalagi 6…
    jangan GILA DONK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Balas
  • 24. atika  |  Februari 19, 2008 pukul 3:57 pm

    peNdi2kan inDonEsia TucH GAg jLs Bgt ceEE?????????
    GmNA GeNerasi pEnERus’Y DNK,,,
    MnA nAx2 inDOnesIA YanG SmaRT,,
    Nti d kRm k luAR NGRI LAge!!!!!!!!!
    biJAKSana dnk//?////////

    Balas
  • 25. rizky andrian  |  Februari 19, 2008 pukul 4:04 pm

    pemerintah emang edan yEh…
    masa tiap tahun kelulusan ganti-ganti mulu,, dan tahun skarang nEh yang jadi korbannya…

    LULUS KAN KAMI 100%

    OKAY………..!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Balas
  • 26. UN 2008 « Aing1806’s Weblog  |  Februari 20, 2008 pukul 11:31 am

    […] PAI Bakal Masuk UN 2008 !! PAI Perlu Dimasukkan UNBANDUNG, (PR).- Ketua MPR RI, Dr. H. Hidayat Nurwahid, mendesak Depdiknas untuk memasukkan mata pelajaran pendidikan agama Islam (PAI) dalam ujian nasional (UN) tahun depan. Diharapkan, masuknya PAI dalam UN bisa memperbaiki akhlak generasi muda, sekaligus menempatkan PAI dalam mata pelajaran strategis.“Ketika pengumuman kelulusan UN banyak siswa yang melakukan corat-coret di baju bahkan rambutnya. Hal itu menandakan bukan keberhasilan pendidikan melainkan kegagalan sekolah dalam membentuk perilaku siswa,” kata Hidayat di Pontren Al Basyariyah, Cigondewah, Marga Asih, Kab. Bandung, baru-baru ini. […]

    Balas
  • 27. cantiQ  |  Februari 21, 2008 pukul 3:22 pm

    haaaaa……Agama dimasukin UN…..aduhhhh PliZZZ dech….kayaknya 6 pelajaran aja udah kelebihan dech….so agama g usah ikut-ikutan masuk UN lagi….lagian g menjamin agama masuk UN bisa merubah akhlak siswa….toh siswa juga cuma ngapalin doang…bukan mempraktekannya….jadi kalo mo ngerubah akahlak siswa pake agama mending langsung prakteknya aja dech….. Pemerintah tolong dong jangan tambah beban kami lagi…..PUSING……

    Balas
  • 28. erni  |  Februari 26, 2008 pukul 9:54 am

    pAi masuk UN????please dEy Yg 3 z uDh pUcInGnY 7 KeLi2ng?////dItAmBaH 3 Lgi?AmPun DEg

    Balas
  • 29. vhie_tHree  |  April 2, 2008 pukul 11:31 am

    assaLamuaLaikum….
    klw mw dtambh agama npa musti pke bhasa indonesia kan kite2 yang skul na jurusan agama belajar na pke bhsa arab,,,,,
    tyuz lko ga da bku panduan buat jurusan agama sich…
    mna uN dah bntar lgi…..

    Balas
  • 30. Adri Rmd  |  April 6, 2008 pukul 11:40 am

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.
    Saya seorang pelajar SMA, pengen komentar, sebenarnya diliat dr keputusan pemerintah tentang UN, kita bisa tahu bahwa mereka sama skali gak mikir. masa’ 6 materi yg diujikan itu baru kemarin ditetapkan??? kenapa gak sejak kami duduk di kelas 1 atau 2 ditetapkan?? kami kan bisa mempersiapkan diri lebih matang. Gimana dengan orang yang kemampuan otaknya di bawah rata-rata?? kayak teman saya, dia slalu mengeluh. Kan sulit bagi mereka untuk mempelajari materi UN dalam waktu yg singkat itu. Dasar pemerintah… emangnya tuk bikin SDM yang lebih maju bisa pakai cara instan??? haaa???!!!

    Balas
  • 31. metalinvasion  |  April 6, 2008 pukul 12:50 pm

    ah…
    mereka yg di atas cuma bisa ngomong aja…

    system ini kan samasekali ga bagus…
    sekarang siswa hanya mengejar kata lulus dari pada mendapatkan ilmu yg sesungguhnya…

    Balas
  • 32. anjani  |  April 16, 2008 pukul 7:52 pm

    nggak banget daaah ! brisik tuh pmerintah . hhe ;D piss

    Balas
  • 33. whar  |  April 20, 2008 pukul 9:07 am

    pemerintah jangan cuman main tambah aja, kalian ga mikir rakyat yang beragama lain, jangan asal tambah donk…??? begonya minta ampun.

    Balas
  • 34. Mas Pandu  |  April 21, 2008 pukul 10:27 pm

    Ya Allah Gusti, kok lucu juga ya oknum murid sekarang ni, waktunya abis tuk SMS, giliran UN ketakutan setengah mati. Buku dianggap gak penting amat, SMS an ampai larut malam. Kacau……, UN kok takut padahal kan udah disiapin 3 tahun tuk 50 soal gak nyambung, mati aja dech. ngrepotin ortu, guru, sekolah dan negara.
    PAI (yang lain ya pakai agama yang dianut tho…… mas) penting tuh, yang rajin ibadah biasanya rajin belajar juga. Yang malas ibadah ya ……….. kebanyakan maksiat melulu. Paling kalau kerja ya…… nyogok, jadi pejabat ya korup……….. gitu. Walau ada oknum yang ibadah cm tuk topeng, tp kan gak boleh tuh prasangka buruk.
    PA penting tuhhhhhhhhh. Asthaghfirullahhhhhhhh……

    Balas
  • 35. anonymous531  |  April 24, 2008 pukul 10:50 am

    UN tambah PAI??!!!
    tambang nilai buat ank2 di pesantren,….

    tp,..acuan silabus SKL nya gmana donk?!!!
    bukannya pesantren make kurikulum PAI yang jauh lebih tinggi dari skolah umum biasa?!!!!

    Balas
  • 36. dhen ul qi  |  April 28, 2008 pukul 9:46 am

    gokil bo!! biar un kesannya lebih manusiawi. aqu sih setuju biar qita tuh sadar ternyata aqu belum tahu ini belum tahu itu tentang agamaku sendiri. biar berkah dunia akhirat cie…’ amin

    tapi, tetap harus ada peran positif dari guru pengajar. agar motivasi belajar agama tidak hanya berorientasi un…

    Balas
  • 37. NurKhamid  |  Mei 25, 2009 pukul 10:41 am

    saya sangat setuju bila pendidikan agama di ujikan secara nasional, prinsipnya biar generasi penerus tetap berakhlakul karimah walupun diera globalisasi.aku gurusmk n2 kebumen

    Balas
  • 38. qurratu a'yun  |  Juli 22, 2009 pukul 9:08 am

    assalamualaikum,,,,

    PAI diUANkan,,,,,penting banget, biar ga’ mikirin dunia teruzzz ntar tambah strezzz, akibatnya jadi pejabat,,,korup,, suaaap dll
    klo dalam agama kita, harus menyeimbangkan dunia dan akhirat, so,,,,,UN HARUS SEIMBANG DONK UMUM AND AGAMANYA, OK!!!!

    Balas
  • 39. oskar  |  November 8, 2009 pukul 8:49 pm

    kalau menurut saya pai tidak perlu di un-kan … . . . . why not ? because…agama jangn di ukur dengan nilai . . . .tapi praktek proses itu lah yang terpenting . do you understand

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog Pelajar

Pelajarpun Boleh Bicara adalah sebuah blog yang dikhususkan bagi para pelajar di seluruh Indonesia untuk bicara bebas mengenai pendidikan. Jangan mau dijadikan kelinci percobaan pemerintah saja. Mari kita bicara!!!

Terbaca

  • 129,149 kali

Arsip

Pesan-Pesan

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

%d blogger menyukai ini: