UN 2008 Belum Pasti Ada

Juli 11, 2007 at 7:00 pm 69 komentar

Sekedar info aja, Kemaren saya ngobrol dengan ketua FAGI (Forum Aksi Guru Independen). Bpk.Agus Setia Mulyadi, yang juga sebagai wali kelas saya di SMA.

Menurut beliau hingga saat ini dia dan timnya masih berusaha untuk menggugat pemerintah ke pengadilan terkait dengan dilaksanakannya Ujian Nasional yang dianggap merebut hak-hak siswa dan sekolah. Dan yang bikin saya gembira, dia berkata untuk saat ini posisi pemerintah sedang kalah dalam pengadilan tersebut. (YES..!!!)

Jadi, semoga saja UN tahun depan dibatalkan untuk selamanya.

Entry filed under: Gosip, Umum. Tags: .

Hilangnya Hak Bermain bagi Pelajar Tips Memilih Jurusan di PTS

69 Komentar Add your own

  • 1. tiul  |  Juli 15, 2007 pukul 9:07 pm

    wew~

    nek nda UN teus apa dunk?

    Balas
  • 2. purmana  |  Juli 15, 2007 pukul 9:10 pm

    UN memang seharusnya tidak ada. Yang berhak menentukan kelulusan adalah sekolah masing-masing. Nantinya hanya ada UAS saja…

    Balas
  • 3. Way  |  Juli 21, 2007 pukul 3:12 pm

    Kalo bisa sih gapapa ada UN juga, tapi jangan ada batas minimum.

    Balas
  • 4. sqill  |  Agustus 30, 2007 pukul 5:33 pm

    yah…ada aj dung UN kan gmpank..dibanding UAS…menjamin klulusan….

    Balas
  • 5. yayang  |  September 3, 2007 pukul 12:53 pm

    kalo bisa jangan ada tamabhan pelajaran buat un,,,,,jangan adain tambahan pelajaran geografi, sosiologi, apalagi matematika buat anak ips

    Balas
  • 6. ips  |  September 3, 2007 pukul 12:55 pm

    ya mau ya

    Balas
  • 7. maun DTMUI  |  September 3, 2007 pukul 2:08 pm

    nah gitu mendingan juga pelajar di konsentrasiin dengan SPMB,karena the real fighting ya SPMB!!!
    Good luck temen2 SMA 2008

    Balas
  • 8. paijo  |  September 14, 2007 pukul 9:59 am

    nek ora eneng siswane bodo lho

    Balas
  • 9. ari_pratomo  |  September 17, 2007 pukul 2:14 pm

    klo bisa sich UN 2008 g ditambah 3 mapel yang bikin pusing kepala, saya yakin semua siswa di indonesia keberatan klo UN di tambah 3 mapel.khususnya jurusan ips yaitu matematika, geografi,sosiologi ?

    SEKIAN DARI SAYA

    Balas
  • 10. ari_pratomo  |  September 17, 2007 pukul 2:23 pm

    tolong perjuangkan hak siswa,?,hak siswa yaitu lulus?

    Balas
  • 11. satya dyan  |  September 22, 2007 pukul 5:44 pm

    bwat apa ngadain un……

    yang berhak kudu ,, wajib ,, musti itu hanya lah us

    seandai na nti ad ku mhon..bdgz..tdak ada tambahan mata pelajaran ????

    key dah itu aza yang ku mw sampai kan

    Balas
  • 12. unnamed  |  September 24, 2007 pukul 2:40 pm

    UN cuma bikin para pelajar jd bingung.
    sebenarnya tuh yang bwt peraturan tahu keadaan pelajar sekarang g sih???
    kurikulumnya aj masih g jelas….
    gmn bisa sukses, orang yang buat peraturan juga belum tentu berpendidikan tinggi.
    sekarang yang penting bkn ngributin soal UN
    Kurikulumny dulu aj…..

    Balas
  • 13. Retsae  |  September 26, 2007 pukul 3:26 pm

    Kalau menurut aku UN itu perlu untuk mengetes kemampuan tiap siswa. Tapi g usah deh di tambah lagi mata pelajarannya terutama Kimia and Fisika toek jurusan IPA. Yang 3 itu aja udah bikin pusing 7 keliling apalagi di tambah.
    N toek pemerintah kl mw ngasih standar nilai tuh hrz liat” kualitas pendidikan dulu, jangan bwt para siswa jadi sterz

    Balas
  • 14. ndyza  |  September 27, 2007 pukul 2:10 pm

    wew,,senengnya denger kalo UN bakal gak ada untuk selamaaanyaa aj dahh…
    biar kami para kelas 12 tidak kelimpungan buat mikirin UN yang matpelnya nambah jadi 6..yang hanya akna membuat kami menjadi frustasi..

    Balas
  • 15. Ina  |  Oktober 2, 2007 pukul 9:22 am

    UN i2 ga efktf+buang2 energi ja!coz tiap2 skul d indnesia 2h pny kmmpuan yg bda2.bs jd da yg anggp un mdah tp da jg yg kewalahn.
    Bgi kls XII perang yg sbnry adlh spmb,so buat apa UN?skadar persyratan kah?

    Balas
  • 16. Sari Cute  |  Oktober 3, 2007 pukul 7:58 pm

    Penambahan 3 mapel UN 2008 khusus untuk SMA telah banyak membuat panik guru dan murid.Semua pihak merasa takut menghadapi ujian tsb.Jd mendingan mapel un 08 gk ditmbh, ngerjain 3mapel aj mengerikan bgt,aplg 6.TIDAK!!!

    Balas
  • 17. Is-She's  |  Oktober 8, 2007 pukul 11:35 pm

    JanGan doNkz..taMbaH 3 mapeL…

    BelUm siaP!!

    KaLO dIkasIH tw daRI aWal TahUn PelajaRan mUngKin masIH Bisa DiusahaIN..

    Klo begINi..G yaKIn dEH..

    PasTI banYAk Protes

    Balas
  • 18. lucy  |  Oktober 15, 2007 pukul 11:39 am

    yah..benar…
    masa yang menentukan kelulusan itu UN?
    yang mengetahui pantas tidaknya seorang siswa itu lulus kan pihak sekolah…
    yang mengerti bagaimana keseharian sisiwa tersebut kan sekolah…
    masa perjuangan dan kerja keras siswa hanya diukur dari UN?kan tidak logis…
    jadi yang seharusnya menentukan kelulusan itu sekolah bukan negara…ya to?!
    memang sebaiknya UN ditiadakan saja.

    Balas
  • 19. Christ  |  Oktober 15, 2007 pukul 7:39 pm

    Klo menurut saya UN tdk da.
    Sbnr’a da UN bkn mnentukn si anakitu bs terjun ke dunia kerja atw tdk.
    Krn bisa saja yg tdk lu2s lbh pintar dibanding yang lu2s.
    saya sebagai calon peserta UN memohon agar keputusan Mentri Pendidikan dipertimbangkan dulu.
    SEkian

    Balas
  • 20. nofri pedi  |  Oktober 17, 2007 pukul 12:31 am

    saya setuju dgn pendapat way..klo da un se gak masalah tapi jangan dibatasi dunkkk…nilai kelulusannya…yang tiap taon di naikin ma pemerintah..klo mnrt saya bkn nya bangsa ini jadi tambah maju bahkan tambah bodoh karena,kebanyakan siswa ntu mendapat soal bocoran,tuk pa lulus dgn nilai bagus tapi isi otaknya kosong,labih baek gak lulus asalkan dari hasil sendiri ya gak bro…
    dan yang buat saya heran napa ya..pemerintah kita selalu mencontoh dari negara laen,contohnya saja maslh un,malaysia angka kelulusannya 7,ntu yang dicnth indonesia..kapan se maju na bangsa ne klo hanya mengandalkan dari mencintoh saja,usahin klo bisa kita yang dicontoh…intinya..un le za da tapi yang nentuin lulus gak na ntu skul bkn negara…
    oh ya lam knl buat temen2 yang ada di selirih indonesia…add aku di fs ne
    nofri_pedi@yahoo.co.id
    hp:081374499178 aku tunggu
    siswa sma pgri2 padang…

    Balas
  • 21. shi2e  |  Oktober 23, 2007 pukul 2:45 pm

    emang UN tuh mestinya ditiadakan….
    bener-bener nggak efektif………….

    udah gitu mo ada rencana matpelnya ditambah lagi??!!!!
    3 aja udah amburadul, banyak yg gak lulus!!!!!!!!
    gtu mo dtmbh jadi 6!!!!!!!!!
    sangkanya otak qta dibuat dr apaan?!!!!

    mestix pemerintah konsisten dgn keputusanya!!!!!!
    nggak plin-plan, tiap taon mesti ada rncana ini itu, banyak tuh yg frustated!!!!!!!!

    Balas
  • 22. afar  |  Oktober 24, 2007 pukul 10:41 am

    wah bgus banget tu,kalo perlu tambahin aja jadi 12mapel biar jadi heboh !!!!!!!!!!

    Balas
  • 23. afar  |  Oktober 24, 2007 pukul 10:44 am

    bagus malahan tambahin aja jadi 12 mata pelajaran,pan serru tu!!!!!!!!

    Balas
  • 24. vitria  |  Oktober 28, 2007 pukul 11:40 am

    lah,ap jadinya pelajar d indonesia klo ga ad uan.
    brkaca di msa lalu,kta tu ketinggalan banget soal pendidikan.
    msa ga di ada in lagi sih..

    Balas
  • 25. tYo  |  Oktober 29, 2007 pukul 3:16 pm

    yg jls,smua psti bhRp kL uan ditiadakan,daripada harus uan dengan 6 pLjRn….

    Balas
  • 26. tYo  |  Oktober 29, 2007 pukul 3:18 pm

    kL ngmbL kpTsn tu pake otak duNk,cba kL para menteri y9 ngRsain,pasti ga bkL mw kN?????

    Balas
  • 27. YieNa  |  Oktober 29, 2007 pukul 9:16 pm

    menurut aku UAN gak diadain ja. yang pnting setelah lulus sma mo ngelanjutin kemana??? ya gak???!!!
    trus cari kerja dech….
    ayo semangat lulus ke PTN yang diinginkan masing2 yach………………..

    Balas
  • 28. jimmy purba  |  November 3, 2007 pukul 10:52 am

    Menurut saya UN 2008 memang bisa saja tapi jangan yang nnentukan kelulusan adalh un tapi dari pihak sakolah .jadi masa depan siswa yng pintar tadi bisa hancur karena cuman 1 mata pelajaran yang tdk lulus.apalagi di tambah mata pelajarnya bisa-bisa siswa makin banyak yang tidak lulus .jadi mahon pak menteri mempertimbangkannya.saya juga sebagai calon UN sangat ketakutan terhadap ini.jadi bapak dulu kan tidak UN yang nentukan lelulusankan nakannya bapak berpikir dulu sebelum memberi keputusan

    Balas
  • 29. jimmy purba  |  November 3, 2007 pukul 10:54 am

    apakah anda setuju atas masalah yang akan datang ini.mohon guru2 terus memperjuangkannya kami sangat mengharapkannya
    .

    Balas
  • 30. yUbeE  |  November 4, 2007 pukul 2:47 pm

    Sya setuju2 ajah dgn UN,,BIARPUn dtmBH 3 mata pelajaran,,TP jgn UN dgN Mta plajaran yg ditambah itu sebagai keputusan siswa itu lulus atau tidak,,biarkan saja sekolah yang meluluskan

    -terima kasih-

    Balas
  • 31. viNca  |  November 4, 2007 pukul 5:25 pm

    Well, bener banget emang sekolah yang paling berhak menentukan kita buwat lulus ato enggak. Boleh aja diadain UAN+batas minimumnya tapi jangan ngebuwat itu jadi patokan kita buwat bisa lulus ato enggak. Buwat aja itu sebagai ukuran buwat kita dibandingin ma anak-anak se-Indonesia, bukan getow??

    Trus buwat anak IPA plizzzzz jangan masukin FISIKA jadi bahan UAN, plizzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz!!

    Balas
  • 32. ADIT  |  November 5, 2007 pukul 3:08 pm

    UN bkn segalanya saya ingin UN ditiadakan diganti dgn ujian hak sekolah . pemerintah sgt cerobooh menadakan UN.kcrt tempe!!!!!!

    Balas
  • 33. aKuuu...  |  November 11, 2007 pukul 4:46 pm

    bener juga tuhhh,,,shruSnya yg berHak nntuin qta lulus or ga tuh skolah qta sndiri,,,
    krna mnurutqu Uan sama sekali g Efektif bwt nntuin qta lulus or ga,,,
    bisa aj kn ad anak pintar yg dri dlunya juara umum muluu,,,truuz,,wktu sHAri sbelum Uan,,dy sakit,,otomatis wktu ngrjain Uan bsOknya g koNsentrasi,,truz akhirnya g lulus deeehhh,,,gmna siH Sdihnya klo qta ad d posisi anak ituu,,
    Yg biasanya Dianngaap pAling pintAR DAN cERDAS DI SkULNYA,,di akhir SMA dia hrus tabah mnerima statusnya Yg dicap ANAK GA LULUS UAN,,,duuhh jgn smpe deh itu kjadian ma qta,,kbetulan 2008 Ntar q juga mw Uan,,Tmbah Pusink kLo emank Uan tetep ada,,IPA doonnkkk enam PELAJARAN,,fisika Nya tuh ga nahan,,!!!!!!semangat deh buat plajar INDONESIA.!!!

    Balas
  • 34. vhea  |  November 12, 2007 pukul 6:12 pm

    gue juga harap banget… emang ya yang namanya uantu bikin stressssss

    Balas
  • 35. hario purabaseno  |  November 13, 2007 pukul 2:17 pm

    UN ditiadakan cause UNhese pisan

    Balas
  • 36. lili  |  November 14, 2007 pukul 3:34 pm

    UAN JGN SAMPE TAMBAH MATA PELAJARAN LAGI!!! PLIISSS PEMERINTAHHH!!!

    Balas
  • 37. isaura  |  November 16, 2007 pukul 6:03 pm

    terlalu dadakan!
    kurang persiapan..
    murid n guru sama2 jd stress.
    UAS aja uda berat..

    Balas
  • 38. OPHI  |  November 17, 2007 pukul 12:39 pm

    AJA TAMBAHI MANING OH….3 BE WIS MUMUMET KA,,,,YA TULUNGLAH PEMERITAH…

    Balas
  • 39. Firdha  |  November 18, 2007 pukul 11:13 am

    UN
    satu kta yang bkin mumet bin pusingin
    Perlu wat negara
    ga penting wat pelajar

    Bingungkan?????????

    Balas
  • 40. ham deni  |  November 18, 2007 pukul 2:40 pm

    UN jgn dtmbh mapel ny!!!!!!!!!!!
    klo msal ny byk yg g lu2s,psti byk yg g mo skul lg,,,,,,,,,,,,,
    sma ja arti ny bwt nambah tinkat pengangguran di Indonesia
    y g’ 3x…………

    Balas
  • 41. Vandi  |  November 18, 2007 pukul 6:14 pm

    Gini nih yg bikin negara kita makin terpuruk.
    Padahal negara kita termasuk negara yang terkaya di dunia, itu kalau dimanfaatin dengan baik, juga ga ada koruptor.
    Bayangin aja jaman penjajahan negara lain dulu. Udah digali beratur-ratus taun aja,blom abis-abis SDA kita.
    Masa UN ditolak mati-matian.
    Kalaupun ada UN, pasti mulai deh ada orang dalem yang berulah.
    Entah dari bocoran, sampe kunci jawaban yang tersedia di koran.
    Itu pasti karena pihak yang terkait maunya uang melulu, gitu deh jadinya.
    Mau kaya sih boleh, tapi itu sih salah jalan namanya.
    Percuma deh punya agama kalau ga ditaatin bener-bener.
    Yang bener aja deh.
    Gimana mau maju.
    Nambah bego iya, nambah maju enggak, bahkan mundur.
    Memang hak siswa adalah untuk lulus.
    Tapi bukan sembarang lulus aja.
    Perlu usaha. Bukan usaha nyontek.
    Bener-bener bikin orang geleng kepala deh kalau liat perkembangan generasi penerus bangsa sekarang.
    Td gw baca comment-comment di atas.
    Ada yang bilang kurang persiapan.
    Gw lurusin deh.
    Memangnya waktu 6 bulan ga cukup?
    Asal bener-bener tekun, 2 bulan aja udah cukup.
    Walaupun ada persiapan, emangnya lu gunain waktu yang tersedia dengan baik? Paling-paling ngerjain hal yang membuat orang lain menderita.
    Kemudian,bisa dikatakan UAN itu lebih mudah materinya, karena mencakup pelosok-pelosok Indonesia.
    Dibandingkan dengan UAS yang susah, mendingan UAN.
    Pengawasnya juga nggak ketat-ketat banget. Pasti ada celah.
    Yang ngawasnya ajah kerjaannya baca koran, sengaja direntangkan lebar-lebar pula, supaya kita bisa nyontek.
    Anak Indonesia. Bener-bener deh sekolah.
    Ntar yang susah bukan cuman kamu, tapi istri ma anak juga.
    Kalau nilai kamu bagus kan bisa kerja di perusahaan terkemuka.
    Gaji gede, penghasilan tetap.
    Kalau udah kerja lama, bisa naik pangkat, naik lagi deh gajinya.
    Anak istri juga senang.
    Makanya belajar yang bener.
    Manfaatkan waktu luang dengan baik. Kita seharusnya malu dengan negara tetangga.
    Contohnya aja Singapura. Negara kecil gitu. SDA nggak ada. Lahan aja nggak ada. Tapi bisa jadi negara terkaya di ASEAN. Bayangin aja.
    Anak Indonesia. Ayo ikut membangun negara mulai dari sekarang. Hanya kalian yang dapat mengubah masa depan Indonesia.

    Balas
  • 42. shazukhe  |  November 19, 2007 pukul 6:09 pm

    woi kloooooo komntar jgn bwnyk2 dunkkkkkk,w jg pengen un dhaps,klo jg gx dhps smog kt smua lu2s aminnnnnnnnnn

    Balas
  • 43. nofri  |  November 20, 2007 pukul 10:08 pm

    bagus nya di UN za mua mapel na…kok cuma 6 tanggung……….

    Balas
  • 44. Zha  |  November 22, 2007 pukul 7:43 pm

    Waduh emang pemerinth gk pernh ngerti tentng nasib dan fikrn kmi,klo mesti diomongin kmi menderita khususnya saya,bkn kmi mls bljr tpi klo un dtambh,duh yg 3 j bkin pusing plalgi yg nie nambh 3 duh sya nak ipa ngerasa berat bngt,3 thun skolh ditentuin dngn Un.Sia2 saya skolh,ya gk fren

    Balas
  • 45. purmana  |  November 23, 2007 pukul 6:28 pm

    Udah… udah…

    Jalani aja apa yang terjadi.

    Nanti kalo saya jadi Menteri Pendidikan atau Presiden, baru UN akan dihapus….😆 😆

    Balas
  • 46. vira choirunisa  |  November 24, 2007 pukul 11:31 am

    menurut saya,,,UN sekarang terlalu berat….mata pljarannya ditambahin n nilai nya ditinggiin….saya harap pemerintah dan DPR bisa mengerti….

    Balas
  • 47. Rani  |  November 26, 2007 pukul 3:39 pm

    Gak papa seh, kalu UN ada matematikanya buwat anak IPS, asal jangan sejarah yah….
    Aku g bisa!!

    Balas
  • 48. reza  |  Januari 7, 2008 pukul 10:27 pm

    un memang harus ditiadakan karena msh bnyk org bdh diindonesia termasuk pemerintah dan instansi terkait dlm pendidikan

    Balas
  • 49. alin  |  Januari 15, 2008 pukul 3:43 pm

    gila y……..
    pemerintah g bisa mikir apa
    3 mata pljaran ja da susah bgt
    palagi sampe 6….
    moga pemerintah bisa memikirkan lagi
    ini bisa buat frustasi

    Balas
  • 50. doyok  |  Januari 15, 2008 pukul 5:18 pm

    buat pak mentri, mungkin bapak ga punya anak yang usia sekolah skitaran sma ato smp, jadi bapak ga bisa merasakan penderitaan kami, jadi klo mau bikin aturan tolong di pikirin dulu,

    Balas
  • 51. wakakakak  |  Januari 19, 2008 pukul 2:32 pm

    INdonesia mah emang negeri stresszz..
    para pemimpin yang dah stress, tentu ingin mempertahankan agar bangsa ini ttp menjadi bangsa stressz.
    jd bgtulah, calon pemimpin bangsa d masa depan, harus d bkin stressz dlu….
    gila emang…

    mereka g mikirin gmn brtnya bbn siswa.
    gila bner indonesia….
    6 mt pljaran harus dikuasai???
    nah, anda sendiri para pemimpin, waktu dlu skolah gmn????
    klo soal UN d tes k anda lagi skrg, apa anda bs menjawab, n dapat nilai tinggi ke enam-enamnya?
    apa anda berani bertaruh dgn jabatan anda dgn mengikuti UN 2008 sperti para siswa?! klo anda g lu2s, anda siap di pecat??!!
    jangan gila donk……..

    NEGERI STRESSZZ, oh iNdonesiaKU…….

    jgn slahin para siswa, klo nnti jumlah org stres, jumlah preman meningkat gr2 mreka frustasi g lu2s UN. pdhl mereka telah berjuang slama 3 thn, n cm gagal dalam 3 hr!
    pikirin itu donk?!?!?!?!!!!

    Balas
  • 52. A-GuNkz  |  Januari 20, 2008 pukul 3:19 pm

    AmPUn dagh””””””””””””””””!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    UN MaKIn Brat ajjj?????????????????????

    Bkn NaMbah PUssINg ajjj????????????????

    Balas
  • 53. A-GuNkz  |  Januari 20, 2008 pukul 3:26 pm

    UntUk bapak mentri…

    mnding UN d BKN 3 aj dagh'”””?????????????????
    d bkn 6 pala anee jdi pusingggg nehhhhhh???????
    target klulusanny jgn gde” dung? kya dolo ajj?

    Balas
  • 54. ELLYAS ALGA NAINGGOLAN  |  Januari 22, 2008 pukul 9:37 pm

    UN……… ga perlu ada. dengan adanya UN siswa tidak dapat berkembang menurut cita-citanya.. siswa jadi ga punya impian. Setelah saya membuat Karya Ilmiah Remaja Tentang UN, hasil yang idapat bahwa siswa jadi ga punya target… yang punya target itu pemerintah tidak siswa……….. “yang penting lulus” itulah kata-kata yang sering di ucapkan siswa. yang merupakan cita-cita pemerintah……. terimakasih

    Balas
  • 55. waw  |  Januari 23, 2008 pukul 10:44 pm

    aduuu…..
    orang ntu ngerti ga sik kalo kita susah…
    ngerti ga sik kalo masalah kita bukan cuma UN aja…
    UN ntu cuma kedok,,ujungnya ntar pada “tiiiit” juga…

    ga usah UN ga papa kan..???
    ga bakalan menghancurkan harkat dan martabat bangsa…

    atu lagi…
    gw ga suka sama sistem pendidikan di indonesia…
    buat coba belajar TRIGONOMETRI,,STOIKIOMETRI,,IMBUHAN,,MEKANIKA,,
    padahal ujung2nya kita bakalan milih jurusan yang kita minati,,,

    contoh donk negara maju…
    mereka uda dari dini mengarahkan generasinya buat menekuni SATU bidang yang mereka minati,, bukan malah mempelajari
    TRIGONOMETRI….

    mohon pertimbangannya,, karna menyngkut masa depan bangsa dan negara..

    Balas
  • 56. akhmad fajar hudaya  |  Januari 25, 2008 pukul 7:47 pm

    ya boleh aja ada un tapi pelajarannya harus yang suda di pelajarkan diskul tp jangan terlalu susah oke!!!

    Balas
  • 57. tika  |  Januari 27, 2008 pukul 11:46 am

    kenapa gak smua pelajaran aja di unaskan?nanggung cuma 6 mta pljaran….so klo stez gk tanggung2 atuh!gimana klo unas taun 2009 nilai standart 10….so pasti mecahin rekor kan…….aku sih se7 aja un 6 mta pljaran,tapi standartnya jangan dinaikin….kyknya gak adil bgt buat pelajar seangkatanku……..tapi gak papa,belajar+doa+tawakal=sukses!Amien

    Balas
  • 58. RAHMAWATI  |  Februari 1, 2008 pukul 8:10 am

    Seharus nya nilai standar UN tidak menyiksa para pelajar. Nilai 5,25 itu terlalu tinggi untuk menjadi nilai standar ke lulusan. Nilai yang begitu tinggi bsa bkn pra siswa tidak lulus,dan akhir nya penganguran bAsa bertambah banyak.sIAP YANG AKN rugi bla penganguran bertambah bnyk? pasti pemerintah juga kan yang akn kesulitan.
    lebih baik pemerintah menurunkan NILAI standar ke lulusan,menjadi 4,00 it akan lebih baik.

    Balas
  • 59. septi muzdalifah  |  Februari 1, 2008 pukul 8:11 am

    seharusnya un bukanlah syarat kelulusan,pemerintah tidak tahu tentang prestasi semua peserta UN,prilaku peserta UN.
    UN boleh saja dilaksanakan akan tetapi bukan salah satu syarat untuk “LULUS”
    mungkin dangan cara UAS,PRAKTEK DLL.
    sekarang UN sangat menjadi beban para peserta UN apalagi sekarang ditambah 1 mata pelajaran dan dinaikannya nilai standar kelulusan.kebijakan pemerintah ini bukannya menambah prestasi malah membuat para peserta UN prusssssstasi……dafresi malah ada yg bunuh dariiiiiiiiiiiiiii

    Balas
  • 60. puji astuti  |  Februari 1, 2008 pukul 8:11 am

    mengapa UN harus di adakan??dan mengapa standar nilai UN semakin lama semakin tinggi??bikin pusing orang aza,,,,dah gitu pake di tambah segala matpel UNnya,,,jadi tambah puyeng dech!!!!!!!!!!!!!!!!!
    please,,,makin lama stndar nilai UN jgn di naikin ya,,,!!!agar para siswa ga pusing mikirin UN mulu,,,

    Balas
  • 61. septi muzdalifah  |  Februari 1, 2008 pukul 8:12 am

    seharusnya un bukanlah syarat kelulusan,pemerintah tidak tahu tentang prestasi semua peserta UN,prilaku peserta UN.
    UN boleh saja dilaksanakan akan tetapi bukan salah satu syarat untuk “LULUS”
    mungkin dangan cara UAS,PRAKTEK DLL.
    sekarang UN sangat menjadi beban para peserta UN apalagi sekarang ditambah 1 mata pelajaran dan dinaikannya nilai standar kelulusan.kebijakan pemerintah ini bukannya menambah prestasi malah membuat para peserta UN prusssssstasi……dafresi malah ada yg bunuh diriiiiiiiiiiiiiii

    Balas
  • 62. Novi ana dewi  |  Februari 1, 2008 pukul 8:13 am

    Seharusnya nilai standar UN tidak menyksa para pelajar,karna nilai UN yg sangt tinggi dari sebelumnya.apalagi ditahun sekarang ditambah mata pelajaran IPA yang begitu sulit bagi siswa SMP.seharusnya pemerintah punya hati nurani yang begitu besar bagi siswa SMP krna siswa smp belum tentu bisa semua memang pelajaran ipa ada di pelajaran siswa smp tp dimana hati nurani anda terhadap siswa dan siswi yg tidak bisa dalam mata pelajaran ipa.kalau begini terus banyak yang tidak lulus bukakan hati nuirani anda.kalau bisa jangan ada UN dari pada bikin setres para siswa krna dambah ipa dan nilainya bgt besar.

    Balas
  • 63. pedulibangsa  |  Februari 1, 2008 pukul 4:56 pm

    pertanyaannyah skrg:

    APAKAH JERITAN-JERITAN KITA DARI ATAS SAMPE BAWAH WEB INI DIDENGAR PETINGGI-PETINGGI SONO???

    Balas
  • 64. RIEA  |  Februari 6, 2008 pukul 9:49 am

    YUPzz,,,,,,W stju bngtz hruznya UN tuh d’tiadakan alyas d’hpus dr dunia pendidikan krena yg brhak hnya skolah dunk tentunya N yg tw kredibilitas nax tuh kyk apa

    Balas
  • 65. erni  |  Februari 12, 2008 pukul 9:20 am

    bwt pa da UN klo misalny byk siswa yg g lu2z malah bikin mlu bangsa Indonesia..Bwt pemerintah hapus danya UN cm bkn qt2 jd trpuruk coz standar minimum yg terlalu tinggi&tmbhn mapel bikin rumit,.
    LaM KeNaL Z bWt SmUa NaK d’IndONESIA
    daRi Erni&Friend D smd.,
    cAll me mY fRiend’s
    085220860466
    085294774384
    085221210410
    085221773138

    Balas
  • 66. i-pEB  |  Maret 12, 2008 pukul 10:06 am

    JANGAN SAMPE ADA un , NGEREPOTI AJA , APALAGI KALO DI TAMBAH 3 MAPEL , GIMANA BANGSA INDONESIA MAJU KALO UN AJA BANYAK YANG GA LULUS . TOLONG DI PERHATIKAN !!!!!!THANK YOU

    Balas
  • 67. Alex  |  April 10, 2008 pukul 9:01 pm

    setuju………………………………….. mari kita isap ganja aja kawan biar gaul……………………

    Balas
  • 68. silent ¿  |  April 18, 2008 pukul 5:47 pm

    iye UN bikin puzing
    harusnya juga sekolah yang menentukan lulus atau tidak
    masa pemerintah
    emangnya kita sekolah di pemerintahan
    kita sekolah di sekolahan kan

    3 mapel aja banyak yang ga lulus apa lagi ini di tambah 3 lagi
    gue rasa banyak sech yang ga lulus atau bocoran pada keluar dari sekolah coz sekolah malu kali kalao banyak yang ga lulus

    thank’s

    Balas
  • 69. maii  |  April 24, 2008 pukul 4:13 pm

    kadang aku ga ngerti ma apa maunya pemerintah sekarang.
    uda mapel ditambah,
    nlay minimal d naekin,
    nlay rata2 jg dinaekin,
    ga ada paket C pula.

    D tengah segala persyaratan, q qra soal yg d bkin bkalan lbh mudah dari taun2 sbelumna.
    gk twnaaaa….
    Smpe ada yg pingsan gr2 shock, g tw musti npain, krn soalna sush bgt. Palg mat m fska (eddaaaann…)
    Iya gt, kalo kita gagal (naudzubillah dh), tp stidakna masi ada cadangan gt. Ktimbang ngulang staun.

    Emang si, aq jg ngrti, maksudna pengen standar kita di naekin, byr g kalh ma negara2 tetangga kita. (malay, india, uda lbh tgi dr standar kita)
    Tp seharusny bapak2 yg di atas, ato memteri pendd ntu ngcek sgmana kualitas n kemampuan anak2 indonesia. D cek mpe ke plosokna. Jgn cm duduk rapi d meja, tnpa tw gmn stressna kita, galauna kita.
    Makan aja g bs. Wlp uda persiapan bgt dr berBulan2.

    Kalo uda gn, ujungnaa,,,
    -bli soal brJuta2 jg dujabanin,
    -guru ngrjain soal, sebarin lewat sms.
    -saling buruk sangka antara sekolah, pemerintah, kita anak bangsa, ma wartawan. Klo suudzon terus, kapan Indonesia mau bersatuu???

    Tapi doaku, semoga aku lulus (aaamiin), kita semua lulus.
    Wlp nlay paspasan, yang penting smw mta pelajaran lulus.
    Aaamiin..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog Pelajar

Pelajarpun Boleh Bicara adalah sebuah blog yang dikhususkan bagi para pelajar di seluruh Indonesia untuk bicara bebas mengenai pendidikan. Jangan mau dijadikan kelinci percobaan pemerintah saja. Mari kita bicara!!!

Terbaca

  • 129,149 kali

Arsip

Pesan-Pesan

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

%d blogger menyukai ini: